Natrium Hipoklorit sebagai Pemutih dan Desinfektan

Natrium hipoklorit ialah suatu senyawa kimia dengan rumus NaOCl. Larutan natrium hipoklorit, umumnya dikenal sebagai pemutih atau clorox, adalah seringkali digunakan sebagai penawar infeksi (desinfektan) atau bahan pemutih. Nama lain natrium hipoklorit ialah natrium klorat(I).

Adapun sifat-sifat Natrium hipoklorit adalah:

– Rumus molekul: NaOCl

– Berat molekul: 74,44 gr/mol

– Penampilan: Zat padat putih

– Densitas: 1,11 gr/cm3

– Titik lebur: 18  oC, 64 °F, 291 K (pentahidrat)

– Titik didih: 101 °C, 214 °F, 374  K (terurai)

– Keasaman (pKa): 29,3 gr/100mL (0 °C)

PRODUKSI NATRIUM HIPOKLORIT

Natrium hipoklorit pertama kali diproduksi pada 1789 oleh Claude Louis Berthollet di laboratoriumnya di dermaga Javel di Paris, Perancis, dengan melewatkan gas klor melalui larutan natrium karbonat. Cairan yang dihasilkan, dikenal sebagai “Eau de Javel” (“air Javel”), adalah larutan natrium hipoklorit lemah. Namun, proses ini sangat tidak efisien, dan metode produksi alternatif dicari.

Salah satu metode tersebut melibatkan ekstraksi kapur klor (yang dikenal sebagai bubuk pemutih) dengan natrium karbonat untuk menghasilkan klor berkadar rendah. Metode ini umum digunakan untuk menghasilkan larutan hipoklorit untuk digunakan sebagai antiseptik rumah sakit yang dijual dengan nama dagang “Eusol” dan “larutan Dakin” atau Bayclin yang diproduksi PT. Bayer Indonesia.

Menjelang akhir abad ke-19, E.S. Smith mematenkan metode produksi natrium hipoklorit yang melibatkan elektrolisis air garam untuk menghasilkan natrium hidroksida dan gas klor, yang kemudian dicampur untuk membentuk natrium hipoklorit.

Ini dikenal sebagai proses kloralkali. Kedua tenaga listrik dan larutan air garam adalah sebagai pasokan yang murah pada saat itu, dan berbagai pemasar giat mengambil keuntungan dari situasi ini untuk memenuhi permintaan pasar untuk natrium hipoklorit. Larutan natrium hipoklorit yang dibotolkan dijual dengan berbagai merek dagang.

Dewasa ini, satu versi penyempurnaan dari metoda ini, yang dikenal sebagai proses Hooker, asalah satu-satunya metoda produksi natrium hipiklorit industri skala besar. Dalam proses ini, natrium hipoklorit (NaClO) dan natrium klorida (NaCl) terbentuk ketika klor dilewatkan dalam keadaan dingin dan mengencerkan larutan natrium hidroksida (NaOH). Zat pemutih ini dibuat secara industri melalui elektrolisis dengan pemisahan minimal antara anoda dan katoda. Larutan harus dijaga di bawah suhu 40 °C (melalui pendingin melingkar) untuk mencegah pembentukan natrium klorat yang tidak diharapkan.

Cl2 + 2 NaOH → NaCl + NaOCl + H2O

Karena, klor direduksi dan dioksidasi secara bertahap; proses ini dikenal sebagai disproporsionasi.

Larutan komersial ini selalu mengandung jumlah natrium klorida yang signifikan (garam biasa) sebagai hasil-samping utama, seperti yang terlihat dalam persamaan di atas.

KEMASAN DAN PENJUALAN

Bahan pemutih rumah tangga dijual untuk digunakan  dalam pencucian pakaian ialah larutan natrium hipoklorit 3-6% pada saat produksi. Kekuatannya berbeda-beda dari formulasi ke formulasi lainnya dan secara bertahap berkurang kekuatannya selama penyimpanan.

Larutan 12% digunakan secara luas untuk klorinasi air, dan larutan 15% adalah lebih umum digunakan untuk desinfektan air limbah di kilang pengolahan. Natrium hipoklorit juga dapat digunakan untuk mendisinfeksi air minum.

Larutan ini juga dapat ditemukan di rak-rak toko sebagai Semprotan Sanitasi harian, sebagai bahan aktif tunggal yang dijual dengan konsentrasi 0,0095%.

REAKSI NaOCl

Natrium hipoklorit bereaksi dengan logam secara bertahap, seperti seng, yang menghasilkan oksida atau hidroksida logam:

NaClO + Zn → ZnO + NaCl

Natrium hipoklorit bereaksi dengan asam hidroklorida yang melepaskan gas klor:

NaClO + 2 HCl → Cl2 + H2O + NaCl

Natrium hipoklorit bereaksi dengan asam-asam lain, seperti asam asetat, yang melepaskan asam hipoklorit:

NaClO + CH3COOH → HClO + CH3COONa

Natrium hipoklorit terurai bila dipanaskan yang membentuk natrium klorat dan natrium klorida:

3 NaClO → NaClO3 + 2 NaCl

Dalam reaksi dengan hidrogen peroksida ia melepaskan molekul oksigen:

NaClO + H2O2 → H2O + NaCl + O2

Bila dilarutkan dalam larutan air, ia akan terurai secara perlahan, yang melepaskan klor, oksigen, dan natrium hidroksida.

4 NaClO + 2 H2O → 4 NaOH + 2 Cl2 + O2

APLIKASI NaOCl

Pemutih

Pemutih rumah tangga pada umumnya, adalah larutan yang mengandung natrium hipoklorit 4-6% dan natrium hidroksida 0,01-0,05%, sedangkan natrium hidroksida digunakan untuk menunda penguraian natrium hipoklorit menjadi natrium klorida dan natrium klorat.

Untuk kebutuhan rumah tangga, natrium hipoklorit digunakan untuk menghilangkan noda pada pakaian. Ini yang paling efektif pada serat kapas, yang mudah ternoda  tetapi dapat dihilang dengan baik. Biasanya 50 sampai 250 mL pemutih per muatan direkomendasikan untuk mesin cuci ukuran standar.

Sifat pemutih rumah tangga yang membuatnya efektif untuk menghilangkan noda juga mengakibatkan kerusakan kumulatif untuk serat organik, seperti kapas, dan daya tahan pakaian dari bahan tersebut akan dipersingkat akibat menggunakan pemutih secara teratur. Para natrium hidroksida (NaOH) yang juga ditemukan dalam pemutih rumah tangga menyebabkan degradasi serat juga. Bahan ini tidak mudah menguap, dan sisa NaOH yang tidak terbilas akan terus merusak serat organik secara perlahan dengan adanya kelembaban. Untuk alasan ini, jika noda terlokalisasi, perlakuan noda harus dipertimbangkan bila memungkinkan.

Dengan tindakan pencegahan keselamatan, pasca perawatan dengan cuka (atau asam lemah) akan menetralisir NaOH, dan menguapkan klor dari sisa hipoklorit. T-shirt dan seprai katun lama yang mudah rip menunjukkan biaya pencucian dengan pemutih rumah tangga. Air panas meningkatkan efektivitas pemutih, karena adanya peningkatan reaktifitas dari molekul tersebut.

Disinfeksi

Suatu larutan lemah dari pemutih rumah tangga 2% dalam air hangat digunakan untuk membersihkan permukaan yang halus sebelum pembuatan bir atau anggur. Permukaan harus dibilas untuk menghindari rusaknya rasa pada minuman tersebut, hasil samping yang berklor ini dari pembersihan permukaan juga berbahaya.

Peraturan pemerintah AS (21 CFR Part 178) memungkinkan kontak permukaan dari peralatan pengolahan makanan yang akan dibersihkan dengan larutan yang mengandung pemutih, asalkan pelarutannya diperbolehkan untuk menghilangkan semaksimal mungkini sebelum bersentuhan dengan makanan, dan bahwa larutan tersebut tidak melebihi 200 bagian per juta (ppm) klor tersedia (misalnya, satu sendok makan pemutih rumah tangga khas yang mengandung natrium hipoklorit 5,25%, per galon air). Jika konsentrasi yang lebih tinggi digunakan, permukaan harus dibilas dengan air minum setelah sanitasi.

Pengenceran pemutih rumah tangga dengan air (1 bagian pemutih dengan 4 bagian air) efektif terhadap banyak bakteri dan beberapa virus, serta sering disinfektan pilihan dengan pembersih permukaan di rumah sakit (terutama di Amerika Serikat).

Larutan ini korosif, dan perlu benar-benar dihilangkan setelah itu, sehingga desinfeksi pemutih kadang-kadang diikuti dengan disinfeksi etanol. Bahkan “taraf-ilmiah”, larutan disinfeksi yang dihasilkan secara komersial seperti desinfeksi yang diproduksi secara komersial seperti Virocidin-X biasanya mengandung natrium hipoklorit sebagai bahan aktif tunggal mereka, meskipun produk tersebut juga mengandung surfaktan (untuk mencegah manik-manik) dan wewangian (untuk menyembunyikan bau pemutih).

Pengolahan air

Untuk klorinasi mendadak sistem sumur atau air, larutan 3% dari pemutih rumah tangga dapat digunakan. Untuk sistem yang lebih besar, natrium hipoklorit lebih praktis karena tingkat yang lebih rendah dapat digunakan. Alkalinitas dari larutan natrium hipoklorit juga menyebabkan pengendapan mineral-mineral  seperti kalsium karbonat, sehingga klorinasi mendadak sering disertai oleh efek penyumbatan. Endapan juga mempertahankan bakteri, sehingga praktek ini agak kurang efektif.

Natrium hipoklorit telah digunakan untuk desinfeksi air minum. Suatu konsentrasi setara dengan sekitar 1 liter pemutih rumah tangga per 4000 liter air yang digunakan. Jumlah yang tepat diperlukan tergantung pada kimia air, suhu, waktu kontak, dan ada atau tidak adanya sedimen. Dalam aplikasi skala besar, residu klorin diukur untuk titrasi tingkat dosis yang tepat. Untuk desinfeksi darurat, Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat merekomendasikan penggunaan 2 tetes dari pemutih rumah tangga 4% sampai 6%  per liter air. Jika air diperlakukan tidak berbau pemutih, boleh ditambah 2 tetes lebih.

 

Banyak yang lebih suka untuk menyimpan air minum secara jangka panjang untuk penggunaan darurat harus mem-pertimbangkan mengikuti protokol pengolahan yang sama selama proses penyimpanan (dan bukan ketika saatnya tiba untuk mengakses air), biasanya meng-gunakan ‘tambahan’ tingkat pengolahan sekitar 15 tetes per galon air.

Perhatikan bahwa Anda harus mengkonfirmasikan bahwa air memiliki aroma pemutih setelah diam selama setengah jam. Selain itu, membuang air dan menggantinya setiap 3 ~ 5 tahun dianjurkan. Mencuci wadah untuk makanan (biasanya terbuat dari polietilena) selama ini didorong dengan menggunakan air sabun hangat atau alternatif larutan air dengan konsentrasi bahan pemutih pekat diikuti dengan pembilan dengan air bersih.

Penggunaan desinfektan berbasis klor dalam air domestik, meskipun luas, telah menyebabkan beberapa kontroversi karena pembentukan sejumlah kecil hasil samping yang berbahaya seperti kloroform.

Suatu larutan alkali (pH 11,0) dari natrium hipoklorit digunakan untuk mengolah air limbah sianida encer (<1 g / L) misalnya, air pembilas dari toko elektroplating. Dalam batch operasi pengolahan, natrium hipoklorit telah digunakan untuk mengolah limbah sianida yang lebih pekat, seperti larutan sianida pelapis perak. Suatu larutan yang tercampur dengan baik diolah sepenuhnya ketika kelebihan klor terdeteksi.

Endodontik

Natrium hipoklorit kini digunakan sebagai endodontik selama perawatan saluran akar.  Ini adalah obat pilihan karena kemanjurannya melawan organisme patogen dan pencernaan pulp. Pada zaman sebelumnya, larutan Henry Drysdale Dakin (0,5%) telah digunakan. Konsentrasi untuk digunakan dalam Endodontik hari ini bervariasi dari 0,5% menjadi 5,25%.

Pada konsentrasi rendah akan melarutkan jaringan nekrotik; sedangkan pada konsentrasi yang lebih tinggi pembubaran jaringan lebih baik tetapi juga melarutkan jaringan vital, efek umumnya tidak diinginkan. Telah menunjukkan bahwa efektivitas klinis tidak meningkatkan secara meyakinkan untuk konsentrasi yang lebih tinggi dari 1%.

Oksidasi

Pemutih rumah tangga, dengan katalis transfer-fase, telah dilaporkan untuk mengoksidasi alkohol pada senyawa karbonil yang berhubungan.

Bahan netralisasi saraf

Pada berbagai fasilitas kerusakan bahan saraf di seluruh Amerika Serikat, natrium hipoklorit 50% digunakan sebagai sarana untuk menghapus semua jejak dari bahan  saraf atau bahan pelepuh dari APP (Alat Perlindungan Pribadi) setelah sebuah entri dibuat oleh personil ke daerah beracun. Natrium hipoklorit 50% juga digunakan untuk menetralisir pelepasan disengaja bahan saraf di daerah beracun. Konsentrasi natrium hipoklorit yang lebih kecil digunakan dalam cara yang sama di SPP (Sistem Pencegahan Polusi) untuk memastikan bahwa tidak ada bahan saraf dilepaskan dalam tungku gas buang.

MEKANISME AKSI DESINFEKTAN

Escherichia coli yang terkena natrium hipoklorit kehilangan kelayakan dalam waktu kurang dari 100 ms karena inaktivasi sistem vital. Natrium hipoklorit dapat menyebabkan peng-hambatan pertumbuhan 100% dalam 5 menit. Namun perlu dicatat bahwa konsentrasi bakterisida yang dibutuhkan untuk kegiatan ini juga sangat bergantung pada konsentrasi bakteri.

 Penghambat oksidasi glukosa

Pada 1948, Knox et al. Melaporkan ide bahwa penghambatan oksidasi glukosa merupakan faktor utama dalam larutan klor bakterisida alami. Dia melaporkan bahwa bahan aktifnya atau bahan difusi yang menembus membran sitoplasma untuk kunici meng-nonaktifakan enzim yang mengandung sulfidril dalam jalur glikolitik. Gugus ini juga yang pertama mencatat bahwa larutan klor (HOCl) yang menghambat enzim sulfidril. Penelitian terakhir telah menunjukkan bahwa, pada tingkat bakteriosida, komponen sitosol tidak bereaksi dengan hipoklorit (HOCl atau NaOCl).

Sesuai dengan ini, McFeters dan Camper menemukan bahwa Aldolase, enzim yang Knox dkk. mengusulkan akan tidak aktif, tidak terpengaruh oleh hipoklorit in vivo. Ini lebih lanjut menunjukkan bahwa hilangnya sulfidril tidak berkorelasi dengan inaktivasi.

Yang meninggalkan pertanyaan tentang apa yang menyebabkan penghambatan oksidasi glukosa. Penemuan bahwa HOCl menghalangi induksi β-galaktosidase oleh laktosa yang ditambahkan menyebabkan jawaban yang mungkin untuk pertanyaan ini. Penyerapan substrat berlabel radioaktif oleh hidrolisis ATP dan pengangkutan bersama proton dapat diblokir oleh paparan hipoklorit yang kehilangan viabilitas sebelum-nya. Hipoklorit (HCLO atau NaClO) mempunyai fungsi sebagai desinfektan.

Dari pengamatan ini, diusulkan bahwa hipoklorit memblokir penyerapan nutrisi dengan menonaktifkan protein transpor. Pertanyaan tentang hilangnya oksidasi glukosa telah dieksplorasi lrbih lsnjut dalam hal hilangnya respirasi.

Venkobachar dkk. menemukan bahwa suksinat dehidrogenase dihambat secara  in vitro oleh hipoklorit yang menyebabkan kemungkinan penyelidikan bahwa gangguan transpor elektron bisa menjadi penyebab inaktivasi bakteri.

Albrich dkk. kemudian menemukan bahwa senyawa hipoklorit ini merusak sitokrom dan besi-sulfur serta mengamati bahwa pengambilan oksigen dihilangkan oleh hipoklorit dan nukleotida adenin hilang. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa oksidasi sitokrom ireversibel sejajar dengan hilangnya aktivitas pernapasan. Salah satu cara untuk mengatasi hilangnya pengambilan oksigen adalah dengan mempelajari efek hipoklorit pada transport elektron yang bergantung-suksinat.

Rosen et al. menemukan bahwa tingkat sitokrom yang dapat direduksi dalam sel-sel yang diperlakukan dengan hipoklorit (HOCL atau NaOCl) adalah normal, dan sel-sel ini tidak mampu mereduksinya. Suksinat dehidrogenase juga dihambat oleh Hipoklorit, yang menghentikan aliran elektron ke oksigen.

Penelitian kemudian terungkap bahwa aktivitas ubiquinol oksidase yang pertama menggencet, dan sitokrom yang masih aktif mereduksi quinon yang tersisa. Sitokrom kemudian melewatkan elektron ke oksigen, yang menerangkan mengapa sitokrom tidak bisa dioksidasi ulang, seperti yang diamati oleh Rosen et al.

Namun, jalur pemeriksaan ini berakhir ketika Albrich et al.menemukan bahwa inaktivasi mendahului kehilangan pernafasan dengan menggunakan sistem aliran bercampur yang memungkinkan mengevaluasi viabilitas pada skala waktu yang jauh lebih kecil. Grup ini menemukan bahwa sel-sel yang mampu bernafas tidak bisa dibagi setelah terpajan oleh hipoklorit.

Sumber adenin nukleotida

Telah mengeliminir kehilangan proses pernafasan Albrich et al. yang menyebabkan kematian mungkin karena disfungsi metabolik yang disebabkan oleh sumber adenin nukleotida. Barrette et al. meneliti kehilangan adenin nukleotida dengan mempelajari muatan energi dari sel-sel yang terpajan hipoklorit dan ditemukan bahwa sel-sel yang dipajankan dengan  hipoklorit tidak mampu meningkatkan muatan energi mereka setelah penambahan nutrien.

Kesimpulannya bahwa sel-sel yang terpajan telah kehilangan kemampuan untuk mengatur kolam adenilat mereka, berdasarkan pada kenyataan bahwa  asupan metabolit hanya kekurangan 45% saja setelah eksposur pada hipoklorit dan pengamatan bahwa  hipoklorit menyababkan  hidrolisis ATP intrasel.

Hal ini juga mengonfirmasikan bahwa, pada tingkat hipoklorit bakteriosida, komponen sitosilat tidak efektif. Sehingga ini dilaporkan bahwa perubahan dari beberapa protein yang terikat pada membran menyebabkan hidrolisis ATP yang luas, dan ini, berpasangan dengan sel-sel yang tidak mampu menghilangkan AMP dari sitosol, yang menekan fungsi metabolik. Satu protein terlibat dalam kehilangan kemampuan untuk menghasilkan kembali ATP telah ditemukan, yaitu ATP sintetase. Banyak dari penelitian ini terhadap konfirmasi ulang pernafasan yang mengamati bahwa  reaksi bakteriosida berlangsung relevan pada membran sel tersebut.

Menghambat replikasi DNA

Baru-baru ini telah dilaporkan bahwa inaktivasi bakteri oleh hipoklorit akibat dari penghambatan replikasi DNA. Ketika bakteri dipajankan pada hipoklorit, ada kemerosotan pengendapan dalam sintesis DNA yang mendahului penghambatan sintesis protein, dan sering sejurus dengan kehilangan viabilitas.

Selama replikasi genom bakteri, replikasi asli (ori C pada E. coli) yang terikat pada protein yang tergabung bersama dengan membran sel, dan ini diamati bahwa perlakuan dengan hipoklorit  mengurangi afinitas dari membran yang diekstrak untuk oriC, dan pengurangan afinitas ini juga sejurus dengan kehilangan kelangsungan hidup (viabilitas).

Sebuah studi oleh Rosen et al. membandingkan laju hipoklorit menghambat replikasi DNA plasmid dengan replikasi asli yang berbeda dan menemukan bahwa plasmid tertentu menunjukkan penundaan dalam penghambatan replikasi ketika dibandingkan dengan plasmid yang mengandung oriC. Grup Rosen melaporkan bahwa inaktivasi protein membran yang terlibat dalam replikasi DNA adalah mekanisme aksi dari hipoklorit.

Protein terentang dan agregasi

Hipoklorit diketahui menyebabkan perubahan pasca-translasi pada protein, kecuali satu yaitu oksidasi sistein dan metionin. Sebuah pengujian peran bakteriosida hipoklorit terungkap ia merupakan penginduksi potensial dari agregasi protein. Hsp33, satu chaperone diketahui diaktifkan oleh ketegangan pasa oksidatif, melindungi bakteri dari efek hipoklorit dengan bertindak sebagai satu holdase, secara efektif mencegah pengumpulan protein.

Strains dari E. coli dan Vibrio cholerae kekurangan Hsp33 terwujudkan khususnya yang sensitif terhadap hipoklorit. Hsp33 terlindungi oleh banyak protein esensial dari agregasi dan inaktivasi karena hipoklorit, yang merupakan sebuah ke-mungkinan mediator dari efek bakteriosida hipoklorit.

11.6. Keamanan

Natrium hipoklorit adalah pengoksidasi kuat. Reaksi oksidasi adalah korosif, larutan membakar kulit dan menyebabkan cacat mata, terutama ketika digunakan dalam bentuk pekat. Namun,  sebagaimana yang diakui oleh NFPA, hanya larutan yang mengandung lebih dari 40%  berat natrium hipoklorit dianggap pengoksidasi berbahaya. Larutan kurang dari 40% digolongkan sebagai bahaya oksidasi sedang (NFPA 430, 2000).

Klorinasi air minum dapat mengoksidasi kontaminan-kontaminan organik, yang menghasilkan trihalometan (juga disebut haloform), yang tak lain adalah zat karsinogenik.

Pemutih rumah tangga dan larutan klorinasi kolam renang secara khas distabilkan oleh konsentrasi lye (soda api, NaOH) yang signifikan sebagai bagian dari reaksi pembuatannya. Kulit yang terkena akan menyebabkan iritasi soda atau terbakar karena penghilangan lemak dan penyabunan minyak kulit dan destruksi (perusakan) jaringan. Terasa licin dari bahan pemutih pada kulit adalah karena proses ini. Trikloroamina, gas yang digunakan dalam kolam renang dapat menyebabkan asma atopik.

Natrium tiosulfat (tio) adalah suatu penetral klor yang efektif. Bilaslah dengan larutan 5 mg/L, yang diikuti dengan pencucian dengan sabun dan air, dengan segera menghilangkan bau klor dari tangan.

Mencampurkan pemutih dengan beberapa pembersih rumah tangga bisa berbahaya. Misalnya, mencampur pembersih dari asam dengan pemutih natrium hipoklorit menghasilkan  gas klor. Mencampur dengan larutan ammonia (termasuk urin) menghasilkan kloramina. Campuran dari bahan pembersih lain dan atau bahan organik dapat menghasilkan reaksi gas yang dapat menyebabkan cedera akut paru-paru.

NH4OH + NaClO → NaOH + NH2Cl + H2O

Gas klor dan kloramina, keduanya adalah racun. Pemutih dapat bereaksi dahsyat dengan hidrogen peroksida dan meng-hasilkan gas oksigen:

H2O2(aq) + NaClO(aq) → NaCl(aq) + H2O(l) + O2(g)

Ini diperkirakan bahwa ada sekitar 3300 kejadian yang perlu perawatan medis disebabkan oleh larutan natrium hipoklorit setiap tahun di rumah-rumah Inggris (RoSPA, 2002).

Satu kekhawatiran utama muncul dari penggunaan natrium hipoklorit ialah bahwa zat pemutih ini cenderung  membentuk senyawa organik berklorinasi; ini dapat terjadi selama penyimpanan rumah tangga dan  juga selama penggunaan industri. Sebagai contoh, bila pemutih rumah tangga dan air limbah dicampur, 1-2% klor yang ada diamati membentuk senyawa organik. Selama 1994, tidak semua hasil-samping telah terindentifikasi, tetapi senyawa-senyawa yang diidentifikasi meliputi kloroform dan karbon tetraklorida. Diperkirakan eksposur terhadap zat kimia ini dari penggunaan diperkirakan berada dalam batas-batas pajanan  terkait tugas.

Sebuah penelitian Eropa belum lama ini menunjukkan bahwa natrium hipoklorit dan zat kimia organik (misalnya, surfaktan, pengharum) terkandung dalam sejumlah produk pem-bersih rumah tangga yang dapat bereaksi menghasilkan senyawa-senyawa organik volatil berklorinasi.

Senyawa-senyawa berklorinasi ini dipancarkan selama aplikasi pembersihan, sebagian adalah racun dan kemungkinan karsinogen bagi manusia. Penelitian menunjukkan bahwa konsentrasi udara di dalam rumah meningkat secara signifikan (8-52 kali untuk kloroform dan 1-1170 kali untuk karbon tetraklorida, selama penggunaan produk-produk yang mengan-dung bahan pemutih.

Meningkatnya konsentrasi senyawa organik volatil berklorinasi adalah terendah untuk pemutih dan tertinggi untuk produk-produk dalam bentuk “cairan kental dan gel”. Peningkatan yang diamati signifikan dalam konsentrasi udara dalam rumah dari beberapa zat organik volatil berklorinasi (khususnya karbon tetraklorida dan kloroform) yang menunjukkan bahwa penggunaan pemutih mungkin sumber yang menjadi penting dalam hal menghirup pajanan senyawa tersebut. Sementara penulis menganjurkan bahwa penggunaan produk pembersih tersebut mungkin meningkatkan risiko kanker secara signifikan, kesimpulan ini tampaknya merupakan dugaan:

  • Tingkat tertinggi yang dikutip untuk konsentrasi karbon tetraklorida ( tampaknya dari keprihatinan tertinggi) adalah  459 microgram per m3, yaitu sekitar 0,073 ppm (bagian per juta), atau 73 ppb (bagian per miliar). OSHA-mengizinkan konsentrasi rata-rata kali berat melalui satu periode 8 jam adalah 10 ppm (bagian per juta), hampir 140 kali lebih tinggi.
  • Puncak konsentrasi tertinggi yang diizinkan OSHA (5-menit pajanan untuk 5 menit dalam satu periode 4 jam) adalah  200 ppm, dua kali tingginya tingkat puncak tertinggi yang dilaporkan (dari sebotol sampel deterjen + pemutih).

Penelitian lebih lanjut dari penggunaan produk ini dan kemungkinan lain jalur pajanan (yaitu, kulit (dermal) mungkin risiko lain yang mungkin timbul. Meskipun demikian penulis lebih lanjut mengutip efek rumah kaca yang merusak ozon bagi gas tersebut, sangat rendah jumlah gas tersebut, yang dihasilkan sebagai resep, harus meminimalkan kontribusinya yang relatif terhadap sumber-sumber yang lain.

Sebuah penelitian tentang gelombang rumah yang menunjukkan  bahwa pajanan terhadap produk-produk pembersih rumah tangga dengan natrium hipoklorit dapat menyebabkan Sindrom Disfungsi Arus udara Reaktif (RADS—Reactive Airway Dysfuntion Syndrome). RADS mengandung “gejala seperti-asma” dan bergantung keparahannya terhadap pajanan dan faktor lingkungan. Efek jangka-panjang tidak dicatat. Sehubungan dengan serangan RADS, kewaspadaan harus ditekankan ketika menggunakan bahan pemutih dan zat-zat kimia lain.

 

 

One thought on “Natrium Hipoklorit sebagai Pemutih dan Desinfektan”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s