MAGNESIUM OKSIDA BAHAN TAHAN API DI GUNAKAN DALAM KONSTRUKSI

MAGNESIUM OKSIDA (MgO), atau magnesia, ialah suatu mineral padat higroskopis berwarna putih yang terjadi secara alami sebagai periklas dan merupakan sumber magnesium (lihat juga oksida). Magnesium oksida memiliki rumus empiris MgO dan terdiri dari satu kisi ion Mg2+ dan ion O2− yang berpegangan melalui ikatan ionik. Magnesium hidroksida terbentuk dengan adanya air (MgO + H2O → Mg(OH)2), tetapi sebaliknya dengan pemanasan akan melepaskan air kembali.

Magnesium oksida secara historis dikenal sebagai  magnesia alba (secara literatur, mineral putih ini dari Magnesia—sumber lain yang memberikan magnesia alba sebagai  MgCO3), untuk membedakannya dari magnesia negra, suatu mineral hitam yang mengandung apa yang kini dikenal sebagai mangan.

Sementara yang sebenarnya “magnesium oksida” berarti senyawa MgO, magnesium peroksida MgO2 juga dikenal sebagai senyawa metastabil. Menurut prediksi struktur kristal evolusi, MgO2 stabil secara termodinamika pada tekanan di atas 116 GPa, dan secara total semikonduktor baru suboksida Mg3O2 secara termodinamika stabil di atas 500 GPa.

Nama IUPAC oksida ini adalah  Magnesium oksida; nama lainnya adalah Magnesia, Periklas. Adapun sifat-sifatnya adalah:

  • Rumus molekul: MgO
  • Berat molekul: 40,3044 gr/mol
  • Penampilan: Serbuk putih
  • Bau: Tidak berbau
  • Densitas: 3,58 g/cm³
  • Titik lebur: 2852 °C (5166 °F; 3125 K)
  • Titik didih: 3600 °C (6510 °F; 3870 K)
  • Kelarutan dalam air: 0,0086 gr/100 mL (30 °C)
  • Kelarutan dalam pelarut lain: Larut dalam asam, ammonia; Tidak larut dalam alkohol
  • Keasaman (pKa): 10,3
  • Celah pita: 7,8 eV
  • Konduktivitas termal: 45–60 W·m−1·K−1
  • Indeks bias (nD): 1,736
  • Struktur Kristal: Halite (kubus), cF8
  • Gugus ruang: Fm3m, No. 225
  • Geometri koordinasi: Oktahedral (Mg2+); oktahedral (O2–)
  • Entropi molar standar So298: 27 J·mol−1·K−1
  • Entalpi pembentukan standar ΔfHo298: −602 kJ·mol−1
  • MSDS: ICSC 0504
  • Indeks Uni Eropa: Tidak terdaftar
  • Bahaya utama: Demam asap logam, Iritasi
  • Titik nyala: Tidak mudah terbakar

 

PRODUKSI

Magnesium oksida diproduksi melalui kalsinasi magnesium karbonat atau magnesium hidroksida atau melalui pengolahan magnesium klorida dengan kapur yang diikuti dengan pemanasan.

APLIKASI

Suatu bahan tahan api ialah satu zat yang stabil secara fisika dan kimia pada suhu tinggi. “Sejauh ini konsumen terbesar magnesia di seluruh dunia adalah industri refraktori, yang menghabiskan sekitar 56% dari magnesium di Amerika Serikat pada tahun 2004, sisanya 44% yang digunakan dalam pertanian, kimia, konstruksi, lingkungan, dan aplikasi industri lainnya.”

Semen

MgO merupakan salah satu dari bahan mentah untuk pembuatan semen Portland di kilang pengolahan kering. Bila terlalu banyak MgO ditambahkan, semen mungkin menjadi ekspansif. Produksi semen berbasis-MgO menggunakan serpentinit dan limbah karbon dioksida (CO2) (sebagai lawan semen berbasis-CaO konvensional menggunakan bahan bakar fosil) dapat mengurangi emisi antropogenik CO2.

Pengering

MgO adalah pengering (desiccant) relatif miskin, tetapi karena menetralkan asam-asam dari oksida sulfuryang terbentuk oleh oksidasi kertas yang diproses dengan cara Kraft, digunakan oleh banyak perpustakaan untuk melestarikan buku.

Medis

Sebagai obat, magnesium oksida digunakan untuk untuk menghilangkan mulas dan perut sakit, sebagai antasida, suplemen magnesium, dan sebagai pencahar jangka pendek. MgO juga digunakan untuk meningkatkan gejala gangguan pencernaan. Efek samping dari magnesium oksida dapat mencakup mual dan kram. Dalam jumlah yang cukup untuk mendapatkan efek pencahar, efek samping dari penggunaan jangka panjang termasuk enterolith mengakibatkan obstruksi usus.

Lain-lain

MgO digunakan sebagai isolator dalam industri kabel, sebagai bahan dasar tahan panas untuk krusibel dan sebagai bahan dasar kedap-api dalam bahan konstruksi. Sebagai bahan konstruksi, wallboard magnesium oksida memiliki beberapa karakteristik yang menarik: tahan api, tahan kelembaban, jamur dan tahan jamur, serta kuat.

MgO digunakan sebagai rujukan warna putih dalam kolorimetri, karenasifat-sifat difusi dan reflektifitasnyayang baik.

MgO digunakan secara luas dalam pemanas sebagai komponen konstruksi tubular elemen pemanas. Ada beberapa ukuran mesh yang ersedia dan yang paling umum digunakan adalah ukuran 40 dan 80 mesh per AFS (American Foundry Society). Penggunaannya yang luas karena kekuatan dielektrisnya yang tinggi dan konduktivitas termal rata-rata. MgO biasanya dihancurkan dan dipadatkan dengan airgaps minimal atau void. Industri pemanas listrik juga bereksperimen dengan aluminium oksida, tetapi tidak digunakan lagi.

Doping MgO telah terbukti efektif menghambat pertumbuhan butiran pada keramik dan meningkatkan ketangguh-an patah mereka dengan mengubah mekanisme pertumbuhan retak pada skala nano.

MgO yang dipres digunakan sebagai bahan optik. MgO ini tembus pandang dari 0,3 sampai 7 µm. Indeks biasnya 1,72 pada 1 µm dan bilangan Abbe = 53,58. Ini kadang-kadang dikenal dengan Eastman Kodak nama merek dagang Irtran-5, meskipun penetapan ini usang. Kristal murni MgO tersedia secara komersial dan digunakan dalam optik infra-merah.

MgO dikemas di sekitar limbah transuranik di Kilang Percontohan Isolasi Limbah, untuk mengontrol  kelarutan radionuklida.

Suatu larutan aerosol dari MgO digunakan dalam ilmu perpustakaan dan manajemen koleksi untuk deasidifikasidari  itemkertas berisiko. Dalam proses ini, alkalinitas MgO (dan senyawa serupa) menetralkan karakteristik  relatif tinggi kertas berkualitas rendah, sehingga memperlambat laju kerusakan.

MgO juga digunakan sebagai lapisan pelindung dalam layar plasma.

Magnesium oksida digunakan sebagai oksida penghalang dalam perangkat spin-tunneling. Karena struktur kristal dari film tipis, yang dapat diendapkan oleh magnetron sputtering, misalnya, ia terbukti unggul dibandingkan dengan Al2O3 amorf yang digunakan secara umum. Terutama, polarisasi spin dari kira-kira  85% telah dicapai dengan MgO versus 40–60% dengan  aluminium oksida. Nilai tunnel magnetoresistance juga secara signifikan lebih tinggi untuk MgO (600% pada suhu kamar dan  1100% pada 4,2 K) dibandingkan Al2O3 (kira-kira 70% pada suhu kamar). MgO stabil secara termal hingga kira-kira 700 K, bandingkan dengan 600 K untuk Al2O3.

KEWASPADAAN

Magnesium oksida mudah dibuat dengan membakar pita magnesium yang mengoksidasi dengan cahaya putih, yang menghasilkan serbuk. Namun, nyala terang itu sangat susah untuk dipadamkan dan  memancar intensitas cahaya UV yang berbahaya. Menghirup asap magnesium oksida dapat menyebabkan demam asap logam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s