TELLURIUM DIOKSIDA SEBAGAI BAHAN “ACOUSTO-OPTIC”

TELLURIUM DIOKSIDA (TeO2) merupakan oksida padat dari tellurium. Hal ini ditemui dalam dua bentuk yang berbeda, tellurite mineral ortorombik kuning, β-TeO2, dan sintetik, tetragonal tidak berwarna (paratellurite), α-TeO2. Kebanyakan dari Sebagian besar informasi mengenai reaksi kimia telah diperoleh dalam penelitian yang melibatkan paratellurite, α-TeO2.

Nama IUPAC oksida ini adalah α-TeO2, paratellurite; nama lainnya adalah Tellurium(IV) oksida. Adapun sifat-sifatnya adalah:

  • Rumus molekul: TeO2
  • Berat molekul: 159,60 gr/mol
  • Penampilan: Zat padat putih
  • Densitas: 5,670 gr/cm3 (tetragonal); 6,04 gr/cm3 (ortorhombik)
  • Titik leleh: 732 °C
  • Titikdidih: 1245 °C
  • Kelarutan dalam air: Diabaikan
  • Kelarutan dalam pelarut lain: Larut dalam asam dan basa
  • Indeks bias(nD): 2,24
  • Indeks Uni Eropa: Tidak terdaftar
  • Titik nyala: Tidak menyala

PEMBUATAN

Paratellurit, α-TeO2, dihasilkan dengan mereaksikan tellurium dengan O2:

Te + O2 → TeO2

Pembuatan alternatif ialah dengan menghidratkan asam asam telluro, H2TeO3, atau dengan mengurai secara termal basa tellurium nitrat, Te2O4.HNO3 pada suhu di atas 400°C.

SIFAT KIMIA

TeO2 sangat tidak larut dalam air dan larut dalam asam sulfat pekat. (Menurut literatur 4, (hal. 59) Tellurium dioksida larut dalam air. Tellurium trioksida tidak larut dalam air.(hal.56). Hal ini juga tidak sesuai dengan asam kuat dan oksidator kuat. Ini adalah zat amfoter dan karena itu dapat bertindak baik sebagai asam atau sebagai basa tergantung padalarutan yang masuk. Ia bereaksi dengan asam untuk membentuk garam tellurium dan dengan basa untuk membentuk tellurit. Ini dapat dioksidasi menjadi asam tellurat ataugaram tellurat.

STRUKTUR

Paratellurit, α-TeO2, berubah menjadi tellurit, bentuk β-. Keduanya bentuk α-, (paratellurite) dan β- (tellurite) mengandung empat Te berkoordinasi dengan atom oksigen pada empat sudut trigonal bipiramida. Pada paratellurit semua simpulnya berbagi dengan memberikan satu struktur seperti-rutil, di mana sudut ikatan O-Te-O sebesar 140°. α-TeO2 dalam tellurit pasangan trigonal piramida, unit-unit TeO4, berbagi sisi, berbagi simpul untuk kemudian membentuk lapisan. Jarak terpendek Te-Te pada tellurit adalah 317 pm, dibandingkan dengan 374 pm pada paratellurit. Unit Te2O6 serupa ditemukan pada mineraldenningite.

TeO2 melebur pada 732,6 °C, membentuk cairan merah.

KEGUNAAN

TeO2 sebagai bahan acousto-optic. Tellurium dioksida juga pembentuk kaca kondisional yang berarti akan membentuk kaca dengan penambahansejumlah kecil % molar dari senyawa kedua seperti oksida atau halida. Kaca TeO2 memiliki indeks bias tinggi dan memancarkan pada bagian inframerah-tengah dari spektrum elektromagnetik, oleh karena itu oksida ini merupakan teknologi yang menarik untuk pedoman gelombang optik. Kaca tellurit juga telah menunjukkan yang menampilkan keuntungan Raman hingga 30 kali lipat dari silika, yang berguna dalam amplifikasi serat optik.

KEAMANAN

TeO2 kemungkinan teratogen. Pajanan terhadap senyawa tellurium menghasilkan  bau seperti-bawang putih pada nafas, yang disebabkan oleh pembentukan etil tellurit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s