Magnesium Sulfat, Garam Epsom yang Banyak Gunanya

Magnesium sulfat ialah suatu garam anorganik (senyawa kimia) yang mengandung magnesium, sulfur dan oksigen, dengan rumus MgSO4. Hal ini sering ditemui sebagai epsomite mineral sulfat heptahidrat (MgSO4 • 7H2O), biasa disebut garam Epsom, mengambil namanya dari sebuah mata air garam pahit di Epsom di Surrey, Inggris, di mana garam diproduksi dari mata air yang muncul di mana kapur berpori dari North Downs bertemu clay London tanpa-pori.

Monohidratnya, MgSO4·H2O dijumpai sebagai mineral kieserite. Keseluruhan penggunaan global tahunan monohidrat pada pertengahan 1970-an adalah 2,3 juta ton, mayoritasnya seperti yang digunakan dalam pertanian.

Magnesium sulfat ahidrat sebagai bahan pengering. Bentuk anhidratnya adalah higroskopis (mudah menyerap air dari udara) dan oleh karena itu sulit untuk menimbang dengan akurat; hidratnya sering lebih disukai saat menyiapkan larutan (misalnya, sebagai sediaan medis).  Garam Epsom telah digunakan secara tradisional sebagai komponen garam mandi (bath salts). Garam Epsom dapat juga digunakan sebagai produk kecantikan. Atlit menggunakannya  untuk menenangkan sakit otot, sementara tukang kebun menggunakannya untuk meningkatkan hasil panen. Garam Epsom memiliki berbagai kegunaan lain. Garam Epsom juga efektif dalam penghapusan potongan subkutan.

Magnesium sulfat nama IUPAC-nya, sedangkan nama lainnya, garam Epsom (heptahidrat), atau garam pahit (bitter salts).

Adapun sifat-sifat magnesium sulfat adalah sebagai berikut:

  • Rumus molekul: MgSO4
  • Berat molekul: 120,366 gr/mol (anhidrat); 246,47 gr/mol (heptahidrat)
  • Penampilan: Kristal padat putih
  • Bau: Tidak berbau
  • Densitas: 2,66 gr/cm3 (anhidrat); 2,445 gr/cm3 (monohidrat); 1,68 gr/cm3 (heptahidrat); 1,512 gr/cm3 (11-hidrat)
  • Titik leleh: anhidrat terurai pada 1124 °C; monohidrat terurai pada 200 °C; heptahidrat terurai pada 150 °C; undekahidrat terurai pada 2 °C.
  • Kelarutan dalam air: 26,9 gr/100 mL pada 0 °C; 25,5 gr/100 mL pada20 °C (anhidrat),  71 gr/100 mL pada 20 °C (heptahidrat).
  • Kelarutan dalam pelarut lain: 1,16 gr/100 mL (18 °C, eter); sedikit larut dalam alkohol, gliserol, tidak larut dalam aseton.
  • Indeks refraksi (nD): 1,523 (monohidrat); 1,433 (heptahidrat)
  • Struktur Kristal: Monoklin (hidrat)
  • Bahaya: MSDS eksternal; tidak tercantum dalam Indek Uni Eropa

Adapun senyawa terkait adalah: Berilium sulfat, Kalsium sulfat, Stronsium sulfat, dan Barium sulfat.

 

Sifat Fisika & Kejadian

Magnesium sulfat sangat larut dalam air. Bentuk anhidratnya sangat higroskopik, dan dapat digunakan sebagai desiccant.

Magnesium sulfat terutama zat yang menyebabkan penyerapan suara dalam air laut (energi akustik dirubah menjadi energi termal). Penyerapan sangat bergantung pada frekuensi: frekuensi lebih rendah kurang diserap oleh garam ini, sehingga perjalanan suara lebih jauh di laut. Asam borat juga berkontribusi terhadap penyerapan, tetapi garam yang paling melimpah di air laut, natrium klorida, daya serap suaranya dapat diabaikan.

Magnesium sulfat merupakan mineral biasa dalam lingkungan geologis. Kejadiannya sangat berkaitan dengan proses supergen. Beberapa darinya juga merupakan konstituen penting dari deposit garam kalium-magnesium evaporit (K-Mg).

Hidrat

Hampir semua bentuk mineralogi MgSO4 diketahui terjadi sebagai hidrat. Epsomite analog alami dari “garam Epsom”. Heptahidrat lain, alpersite mineral yang mengandung tembaga  (Mg,Cu)SO4·7H2O, adalah yang baru-baru ini diakui. Namun, keduanya, sangat tidak dikenal hidrat dari MgSO4, karena terestrial baru-baru ini menemukan meridianiite, MgSO4 • 11H2O, yang diduga juga terjadi di Mars. Heksahidrit adalah yang lebih rendah berikutnya (6) hidrat. Tiga hidrat berikutnya lebih rendah—pentahidrite (5), starkeyite (4) dan terutama sanderite (2)— lebih jarang ditemukan. Kieserite adalah monohidrat dan umum di antara deposit evaporit. Magnesium sulfat anhidrat dilaporkan dari beberapa tempat pembuangan pembakaran batu bara tetapi tidak pernah diolah sebagai mineral.

Hidrat, pH rata-ratanya adalah 6,0 (5,5 – 6,5). Magnesium hidrat memiliki koordinasi dengan air, seperti tembaga(II) sulfat.

Produksi

Heptahidrat dapat dibuat melalui netralisasi asam sulfat dengan magnesium karbonat (MgCO3) atau oksida (MgO), tetapi biasanya magnesium sulfat diperoleh secara langsung dari sumber alami. Magnesium sulfat anhidrat dibuat hanya melalui dehidrasi dari hidratnya.

Kegunaan

Medis

Magnesium sulfat adalah sediaan magnesium farmasi biasa, secara umum dikenal sebagai garam Epsom, yang digunakan baik secara eksternal maupun internal. Garam Epsom digunakan sebagai garam mandi. Sulfat disediakan sebagai sediaan gel untuk aplikasi topikal dalam mengobati rasa sakit dan nyeri. Magnesium sulfat oral biasa digunakan sebagai laksatif air asin atau purgatif osmotik. Magnesium sulfat merupakan sediaan utama magnesium intravena (melalui urat nadi).

Mandi dalam larutan 1% garam Epsom (sekitar 500 gr garam Epsom untuk ukuran bak standar 60 liter) adalah “cara yang aman dan mudah untuk meningkatkan sulfat dan kadar magnesium  dalam tubuh”.

Khasiat untuk penggunaan internal antara lain adalah:

  • Terapi menggantian untuk hipomagnesemia.
  • Magnesium sulfat adalah lini-pertama  agen antiaritmik  untuk torsades de pointes dalam serangan jantung menurut pedoman ECC 2005 dan untuk mengelola aritmia diinduksi-quinidine.
  • Sebagai bronkodilator setelah zat-zat beta-agonist dan antikolinergis telah dicoba, misalnya pada eksaserbasi asma yang parah. Studi yang dilakukan telah mengungkapkan bahwa magnesium sulfat dapat dinebulisasi untuk mengurangi gejala asma akut. Hal ini umumnya diberikan melalui rute intravena untuk pengelolaan serangan asma berat.
  • Magnesium sulfat dapat digunakan untuk mengobati eklamsia pada wanita  hamil.
  • Magnesium sulfat juga dapat menunda persalinan dengan menghambat kontraksi otot uterus dalam kasus persalinan prematur, untuk menunda kelahiran prematur. Namun, metaanalisis telah gagal untuk mendukungnya sebagai tokolitik. Dan yang digunakan untuk waktu yang lama (lebih dari 5 sampai 7 hari) dapat mengakibatkan masalah kesehatan bagi bayi.
  • Magnesium sulfat intravena telah menunjukkan mencegah cerebral palsy pada bayi prematur. Sebuah tinjauan sistematis baru-baru ini menunjukkan bahwa antenatal magnesium sulfat intravena dapat mengurangi risiko cerebral palsy dan disfungsi motorik gross pada bayi prematur dengan rata-rata 30%.
  • Magnesium sulfat telah digunakan sebagai pengobatan eksperimental sindrom Irukandji  yang disebabkan oleh envenomasi oleh spesies tertentu Irukandji jellyfish, namun kemanjuran pengobatan ini tetap tidak terbukti.
  • Larutan garam sulfat seperti garam Epsom mungkin diberikan sebagai bantuan pertama untuk keracunan barium klorida.

Dosis berlebih magnesium menyebabkan hipermagnesemia. Penggunaan garam Epsom merupakan cara yang efektif untuk “menarik keluar” irisan yang membandel atau yang terbenam.

Pertanian

Dalam berkebun dan pertanian lainnya, magnesium sulfat digunakan untuk memperbaiki atau kekurangan magnesium atau belerang dalam tanah, magnesium merupakan elemen penting dalam molekul klorofil, dan sulfur adalah makronutrien penting lainnya.

Hal ini paling sering diterapkan untuk tanaman yang dipotkan, atau tanaman yang kekurangan magnesium, seperti kentang, mawar, tomat, pohon jeruk dan paprika. Keuntungan dari magnesium sulfat atas amandemen tanah magnesium lainnya (seperti kapur dolomit) adalah kelarutannya yang tinggi, yang juga memungkinkan pilihan untuk makan daun.

Larutan magnesium sulfat juga hampir netral, bila dibandingkan dengan garam alkali dari magnesium, seperti yang dijumpai dalam batu kapur, oleh karena itu penggunaan magnesium sulfat sebagai sumber magnesium untuk tanah tidak mengubah pH tanah secara signifikan.

Lain-lain

Magnesium sulfat anhidrat secara umum digunakan sebagai desiccant dalam sintesis organik karena afinitasnya untuk air yang kuat. Selama bekerja, fase organik dijenuhkan dengan magnesium sulfat sampai tidak lagi membentuk rumpun. Zat padat terhidrat ini kemudian disingkirkan dengan penyaringan atau dekantasi (enap-diam). Garam sulfat anorganik seperti natrium sulfat dan kalsium sulfat boleh juga digunakan dengan cara yang sama.

Magnesium sulfat yang digunakan sebagai garam mandi, terutama dalam terapi flotasi di mana konsentrasi tinggi meningkatkan berat jenis air mandi, efektif membuat tubuh lebih ringan. Secara tradisional, juga digunakan untuk mempersiapkan bak rendam kaki, dimaksudkan untuk menenangkan kaki yang sakit.

Alasan untuk masuknya garam ini sebagian kosmetik secara parsial: peningkatan kekuatan ion mencegah beberapa kerutan kulit sementara (maserasi parsial) yang disebabkan oleh perendaman berkepanjangan ekstremitas (anggota tubuh bagian bawah) dalam air murni. Namun, magnesium sulfat juga dapat diserap ke dalam kulit, mengurangi peradangan. Hal ini secara alami hadir di beberapa air mineral.

Magnesium sulfat boleh juga digunakan sebagai penggumpal (koagulan) untuk membuat tahu.

Magnesium sulfat heptahidrat juga digunakan untuk mempertahankan konsentrasi magnesium concentration dalam air perairan yang mengandung sejumlah besar batu koral karena ia secara perlahan-lahan terkikis dalam proses kalsifikasi mereka. Dalam akuarium laut yang kekurangan magnesium konsentrasi kalsium dan alkalinitas sangat sulit untuk dikontrol karena tidak cukup magnesium hadir untuk menstabilkan ion-ion ini dalam air laut dan mencegah pengendapan spontan mereka dalam bentuk kalsium karbonat.

Magnesium sulfat digunakan sebagai elektrolit untuk membuat tembaga sulfat. Larutan magnesium sulfat dielektrolisis dengan anoda tembaga untuk membentuk tembaga sulfat, magnesium hidroksida, dan hidrogen:

Cu + MgSO4 + 2 H2O → CuSO4 + Mg(OH)2 + H2

Magnesium sulfat digunakan sebagai garam pembuatan bir dalam produksi bir untuk mengatur kandungan ion dari air pembuatan bir dan meningkatkan aksi enzim dalam mash atau memunculkan profil rasa yang diinginkan dalam bir.***

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s