PROFIL NATRIUM BENZOAT SEBAGAI PENGAWET MAKANAN

Natrium benzoat mempunyai rumus kimia NaC6H5CO2; senyawa ini adalah pengawet makanan yang digunakan secara luas, dengan E number E211. Ini adalah garam natrium dari asam benzoat dan terdapat dalam bentuk ini bila dilarutkan dalam air. Garam benzoat  dapat dihasilkan dengan mereaksikan natrium hidroksida (NaOH) bersama asam benzoat (C6H6CO2H).

Nama IUPAC pengawet ini adalah Natrium benzoat. Nama lainnya adalah E211 dan Soda benzoat.

Tabel-1. Sifat-sifat Kimia, Fisika dan Bahaya Natrrium Benzoat

Rumus molekul

Berat molekul

Titik lebur

Kelarutan

Keasaman (pKa)

NaC6H5CO2

144,11 gr/mol

1,497 gr/cm3

Larut dalam air dan etanol

8,0

Bahaya

Titik nyala

Suhu menyala sendiri

LD50

100 °C

500 °C

4100 mg/kg (oral, tikus)

Kegunaan Natrium Benzoat

Natrium benzoat adalah suatu pengawet. Senyawa ini bersifat bakteriostatik dan fungstatik di bawah kondisi asam. Pengawet ini paling luas digunakan dalam makanan asam seperti bumbu salad (cuka), minuman berkarbonasi (asam karbonat) seperti Coca-Cola dan produk lainnya, jams dan jus buah-buahan  (asam sitrat), acar (cuka), dan bumbu. Natrium benzoat juga digunakan sebagai pengawet obat-obatan dan kosmetika. Sebagai aditif makanan, natrium benzoat mempunyai E number, yaitu E211.

Natrium benzoat juga digunakan dalam kembang api sebagai bahan bakar dalam campuran peluit, serbuk yang memancarkan suara bersiul ketika dikompresi ke dalam tabung dan dinyalakan. Bahan bakar ini juga salah satu bahan bakar roket yang tercepat pembakarannya dan memberikan banyak dorongan dan asap. Natrium benzoat memang memiliki downside: ada bahaya ledakan tinggi saat bahan bakar dengan tajam dikompresi karena dampak kepekaan bahan bakar.

Natrium benzoat diproduksi melalui netralisasi asam benzoat dengan natrium hidroksida. Asam benzoat dapat dilacak pada tingkat yang rendah pada kranberri, plum, kayu manis, cengkeh matang, dan apel. Meskipun asam benzoat adalah pengawet yang lebih efektif, namun natrium benzoat lebih sering digunakan sebagai bahan tambahan makanan karena asam benzoat juga tidak larut dalam air.  Konsentrasi sebagai pengawet dibatasi oleh FDA di AS menjadi 0,1% berat. Program Internasional untuk Keamanan Bahan Kimia tidak menemukan efek yang merugikan pada manusia pada dosis 647-825 mg / kg berat badan per hari.

Kucing memiliki toleransi yang secara signifikan lebih rendah terhadap asam benzoat dan garamnya dari tikus kecil dan tikus besar. Namun, natrium benzoat diperbolehkan sebagai aditif makanan hewan sampai dengan 0,1%, sesuai dengan publikasi resmi AFCO.

Mekanisme Pengawetan Makanan

Mekanisme dimulai dengan penyerapan asam benzoat ke dalam sel. Bila perubahan pH antar sel sampai 5 atau lebih rendah, maka fermentasi anaerob glukosa melalui fosfofruktokinase berkurang hingga 95%, dengan demikian menghambat pertumbuhan dan kelangsungan hidup mikroorganisme yang menyebabkan makanan basi.

Keamanan dan Kesehatan

Dalam kombinasinya bersama asam askorbat (Vitamin C, E300), natrium benzoat dan kalium benzoat membentuk benzena, suatu karsinogen yang terkenal. Namun, dalam kebanyakan minuman ringan itu mengandung keduanya, kadar benzenanya yang rendah dianggap berbahaya untuk konsumsi. Panas, cahaya dan daya hidup dapat memicu laju terbentuknya benzena.

Professor Peter W. Piper dari Universitas Sheffield mengaku bahwa natrium benzoat itu sendiri dapat merusak dan meng-non-aktifkan bagian vital dari DNA dalam mitokondria sel. Mitokondria mengonsumsi oksigen untuk menghasilkan ATP, sumber energi tubuh. Bila DNA rusak karena penyakit, malfungsi sel dan dapat memasukkan apoptosis.

Hiperaktivitas

Penelitian yang diterbitkan pada tahun 2007 untuk Dewan Standar Makanan Inggris, FSA menunjukkan bahwa warna buatan tertentu, ketika dipasangkan dengan natrium benzoat (E211) mungkin terkait dengan perilaku hiperaktif. Hasilnya mengenai natrium benzoat tidak konsisten, sehingga FSA merekomen-dasikan penelitian lebih lanjut.

Profesor Jim Stevenson dari Universitas Southampton, dan penulis laporan itu, mengatakan: “Ini telah menjadi sebuah studi besar menyelidiki area penting penelitian. Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsumsi campuran tertentu dari warna makanan buatan dan pengawet natrium benzoat yang terkait dengan peningkatan perilaku hiperaktif pada anak. Namun, orangtua tidak harus berpikir bahwa hanya mengambil zat aditif dari makanan akan mencegah gangguan hiperaktif. Kita tahu bahwa banyak pengaruh lainnya sedang bekerja tetapi ini setidaknya adalah salah seorang anak dapat menghindari “.

Dua campuran aditif dicantumkan dalam penelitian ini:

Campuran A:

  • Sunset yellow (E110)
  • Tartrazine (E102)
  • Carmoisine (E122)
  • Ponceau 4R (E124)
  • Natrium benzoat (E211)

Campuran B:

  • Sunset yellow (E110)
  • Quinoline yellow (E104)
  • Carmoisine (E122)
  • Allura red (E129)
  • Natrium benzoat (E211)

Natrium benzoat terlibat dalam kedua campuran, tetapi efeknya yang diamati tidak konsisten. Oleh karena itu Dewan Standar Makanan menganggap bahwa, bila nyata, peningkatan yang diamati pada prilaku hiperaktif adalah lebih mungkin terkait dengan satu atau lebih warna khas yang diuji.

Pada 10 April 2008, Dewan Standar Makanan menyerukan penghapusan sukarela warna (tapi tidak natrium benzoat) tahun 2009.  Selain itu, direkomendasikan bahwa harus ada tindakan untuk fase mereka keluar dari makanan dan minuman di Uni Eropa (UE) lewat jangka waktu yang ditentukan.

Menanggapi desakan konsumen pada produk yang lebih alami dan E211 yang terkait dengan kerusakan DNA dan ADHD, Perusahaan Coca Cola berada dalam proses pentahapan Natrium Benzoat keluar dari minuman Coke. Perusahaan ini telah menyatakan bahwa pihaknya berencana untuk menghapus E211 dari produk-produk lainnya―termasuk Sprite, Fanta, dan Oasis―segera sebagai alternatif yang memuaskan ditemukan.***

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s