PENYULINGAN EKSTRAKTIF

Distilasi ekstraktif  didefinisikan sebagai penyulingan dengan adanya suatu komponen yang dapat bercampur, bertitik didih tinggi, yang relatif non-volatil (tidak mudah menguap), pelarutnya, yang tidak membentuk azeotrop dengan komponen-komponen  lainnya dalam campuran itu. Metoda ini digunakan untuk campuran-campuran yang mempunyai nilai volatilitas yang relative rendah, yang hamper menyatu. Campuran-campuran yang demikian tidak dapat dipisahkan dengan penyulingan sederhana, karena volatilitas dari kedua komponen dalam campuran itu hamper sama, yang menyebabkan kedua komponen itu menguap pada suhu yang hamper sama dengan laju yang serupa, yang membuat penyulingan biasa tidak praktis.

Metoda penyulingan ekstraktif ini menggunakan suatu pelarut pemisahan, yang biasanya non-volatil, yang mempunyai titik didih tinggi dan dapat bercampur dengan campuran itu, tetapi tidak membentuk suatu campuran azeotrop. Pelarut berinteraksi dengan cara berbeda dengan komponen-komponen dari campuran itu sehingga  menyebabkan volatilitasnya relative berubah. Ini membolehkan tiga-bagian campuran baru dapat dipisahkan dengan penyulingan biasa. Komponen asli dengan volatilitas terbesar terpisahkan sebagai produk puncak.  Produk paling bawah terdiri dari suatu campuran dari pelarut dan komponen lain, yang dapat dipisahkan lagi dengan mudah karena pelarutnya tidak membentuk azeotrop dengan komponen itu. Produk paling bawah ini dapat dipisahkan metoda apa saja yang tersedia.

Ini penting untuk memilih suatu pelarut pemisahan yang sesuai untuk tipe penyulingan ini. Pelarut ini harus mengubah volatilitas relatif dengan kisaran yang cukup luas demi satu hasil yang sukses. Kuantitasnya, biaya dan ketersediaan  pelarutnya harus dipertimbangkan. Pelarutnya harus dapat dipisahkan dengan mudah dari produk paling bawah, dan harus tidak bereaksi secara kimia dengan komponen atau campuran tersebut, atau menyebabkan korosi pada peralatan itu.  Satu contoh klasik yang dikutip di sini ialah pemisahan suatu campuran azeotrop dari benzena dan sikloheksana, di mana anilin merupakan satu-satunya pelarut yang cocok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s